“Cikgu, ini ada pisang dan jagung untuk cikgu.” Aku membuka pintu dan menyuruh mereka meletakkan barang yang dibawa ke dapur.Aku rasa mereka baru pulang dari kebun kerana ada parang kecil terikat di pinggang mereka.Kerap kami guru-guru menerima pemberian dan buah tangan dari mereka.

Aku cuba meronta tapi pemuda tersebut merangkulku makin kemas.

“Kamu jangan apa-apakan saya, nanti saya menjerit.” “Cikgu boleh menjerit sekuat hati, tak ada orang yang mendengar.” Aku menyadari bahawa kuarters kami memang jauh dari kediaman lain.

Remaja orang asli tersebut kelihatan baik dan sopan.

Aku rasa usia mereka mungkin dalam lingkungan 18 atau 19 tahun. Selesai meletakkan pisang dan jagung di dapur mereka kembali ke ruang tamu.

Mungkin kerana panik aku terlambat menutup auratku dan aku menjadi tontonan percuma kepada remaja orang asli tersebut.

Salah seorang remaja tersebut yang agak besar badannya merapatiku dan memelukku dari belakang.Aku bangun untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka. Ketika inilah titik hitam dalam sejarah hidupku bermula.Kerana terburu-buru bangun dari sofa, tali kimono yang membelit pinggangku terburai dan badanku yang tak berbalut terdedah. Buah dadaku yang tak berbalut dan kemaluanku yang tak ditutupi terbentang jelas di hadapan mereka berdua.Waktu itu aku baharu lima bulan berkahwin dan terpaksa berpisah dengan suamiku yang bertugas sebagai pegawai bank di Pulau Pinang.Dengan perasaan berat pada usia 25 tahun aku melangkah longlai mengharungi arus sungai menuju ke perkampungan orang asli tersebut. Muridnya tak sampai 200 orang dan ada enam orang guru bertugas di sana. Aku dan kawanku Yati tinggal di sebuah rumah yang dijadikan kuarters guru.Aku dapat merasa hidungnya menghidu dan mencium seluruh rambutku sementara kedua tangannya masih memeluk badanku erat. Tangannya yang kasar itu dapat merasai payudaraku yang lembut dan kenyal. Tak puas dengan memicit, pemuda orang asli itu kemudian membalikkan badannya dan mengisap puting tetekku yang sebesar ujung jari kelingking. Kontras sekali bibirnya yang hitam dengan kulitku yang putih. Kemudian separuh tetekku telah berada dalam mulutnya. Mungkin kerana agak lama terpisah dengan suamiku dan sudah sekian lama tak dibelai oleh lelaki yang bergelar suami. Dicium agak lama tudunku yang membengkak macam tempurung kelapa. Dikuak agak kuat sehingga kedua pahaku terkangkang.