Aku terus menindihnya, dan dengan terketar2 aku letakkan konekku di pintu farajnya yang putih itu.

Konekku melurut ke dalam faraj yang licin dan panas itu.

Kak Saliya merengek, “uuuuhhhh”, sambil badannya seakan terkejut bila konekku menujah ke dalam rahimnya.

Kini giliran aku pula, aku pun berbisik ke telinganya, “pancut dalam boleh tak? Aku pun memeluk tubuhnya yang slim itu erat2, sambil menciumnya aku jolokkan konekku dengan perlahan ke dalam farajnya, dan kini konekku terasa berat, butu aku semakin mengeras. Air maniku mula menembak tak tentu arah ke dalam perut bini orang ni, aku tembak sepuas-puasnya mani aku sehingga ke titisan yang akhir, hingga konekku puas.

Terasa air maniku mula bergerak ke arah konekku yang masih mengayak keluar masuk faraj perempuan ni, dan akhirnya, aku tak mampu bertahan lagi, dan dengan asakan terakhir, aaaaahhhh!!!! Ahhhhh, leganya rasa bila aku dapat memuaskan nafsuku dengan bini orang ni.

Aku kenikmatan, tapi aku mesti puaskan dulu Kak Saliya kalau nak hubungan kami berpanjangan, lalu aku henjut konekku keluar masuk dengan pantas dan dengan rakus supaya nafsunya membuak, dan bila dah semakin laju, aku tekankan sedalamnya konekku supaya dia puas. Aku cakap, “kak tak takut ke termengandung anak saya?

Teknikku berjaya, bila aku dapat mengesan dia sudah puas, bila dia mengeluh panjang sambil memelukku kuat. ” Sengaja aku tanya kerana ingin menaikkan lagi nafsu serakahku. Jawapannya membuatkan air maniku membuak2 ingin keluar, kerana aku bangga kerana ada perempuan yang mahukan air maniku terkandung di dalam rahimnya, yang jika jadi anak pun aku tak payah peduli, aku hanya perlu memuaskan nafsuku sahaja.

Aku terus mengeluarkan konekku, lalu aku selitkan di celah skirt ketatnya mengenai farajnya.

Aaaahhhh, nikmatnya tak dapat aku katakan, bila konekku menyentuh farajnya yang dah lama aku gerami, rasa sejuk seluruh tubuhku.

Dia seoarang janda, setelah menjadi Isteri aku, status datin dan janda gugur dengan sendirinya. Perhubungan kami bertambah intim dan bertukar menjadi sepasang kekasih, apabila aku menumpang di rumahnya untuk berulang alik menghadiri seminar di ibu kota. susah nak cakap." " Yus tanya persenal sikit boleh? itu yang Yus nak tahu." Aku sambung ayat yang tergantung. dulu dan sekarang itulah lelakinya." "Thanks, Yana." Kami bungkam terdiam sebentar, Aku pandang tepat wajahnya, Yana tunduk sambil tersenyum. Suzie pula semakin hari semakin mencabar kejantanan ku. Waktu kerja sebenarnya dah habis, perkerja bawahan semuanya dah meninggalkan pejabat.